Sofyan Amrabat jadi tembok pertahanan Prancis di Semifinal Piala Dunia FIFA 2022

Sofyan Amrabat jadi tembok pertahanan Prancis di Semifinal Piala Dunia FIFA 2022

Sofyan Amrabat menjadi alasan Maroko hanya kebobolan satu gol selama Piala Dunia FIFA 2022 di Qatar. Dalam pertarungan antara Amerika Serikat dan Kanada selama putaran biliar turnamen, satu tembakan itu adalah tembakan sendiri. Dalam pawai pertama Maroko ke semifinal Piala Dunia FIFA, Reragui mendukung pemainnya.

Amrabat yang dikenal sebagai maestro perebutan bola kini disandingkan dengan Luka Modric dalam hal ini. Modric memegang rekor dengan 56 pemulihan, sementara Amrabat kurang dari 15 pemulihan untuk menyamai total itu. Nomor Modric muncul di edisi turnamen sebelumnya. Jadi, grafik untuk Amrabat hanya bisa meningkat.

Prancis memiliki Mbappe dan Giroud, yang terlihat ingin pindah ke sisi lain tanpa meninggalkan jejak pergerakannya di lapangan. Amallah dan Ounahi memiliki tugas di tangan mereka untuk menghentikan pasangan penyerang itu melangkah lebih jauh.

Jika serangannya lebih kuat dari upaya mereka untuk menghentikannya, Reragui akan mencari Amrabat untuk merebut bola kembali.

Amrabat adalah aset bagi skuad karena kemampuannya merebut kembali bola, melakukan umpan ke depan dengan menemukan celah, melindungi bola, dan memberikan stamina dan energi yang penting bagi tim. Dan karenanya, dia menarik banyak petaruh dari situs taruhan sepakbola online.

Angka larinya mengejutkan, mengingat fakta bahwa ia terus-menerus dikelilingi oleh masalah cedera. Pertandingan babak 16 besar melawan Spanyol, misalnya, membuatnya terjaga hingga pukul 3 dini hari, bersamaan dengan fisioterapis untuk pemeriksaan kesehatan. Amrabat berlari sejauh 14,66 km keesokan harinya, mempertahankan bola sepanjang pertandingan yang berakhir imbang tanpa gol.

Adu penalti diikuti. Spanyol melewatkan ketiga peluang awalnya, sementara Maroko mengonversi tiga dari empat penalti. Amrabat tidak ada di babak penalti; Namun, kontribusinya selama pertandingan itulah yang membawa timnya meraih kemenangan akhir.

Amrabat berinteraksi dengan media setelah pertandingan, mengatakan bahwa dia tidak bisa meninggalkan rekan setim dan negaranya. Dia juga menceritakan kondisi kesehatannya, menyatakan bahwa dia bangun sampai jam 3 pagi dengan suntikan sebelum pertandingan.

Itu menyangkut apakah dia bisa bermain atau tidak. Dia bermain, membantu tim Reragui maju ke perempat final turnamen.

Youssef mencetak satu gol pada menit ke-42. Portugal mempertahankan kepemilikan di 74% tetapi tidak bisa melewati barisan pertahanan yang dipimpin oleh Amrabat. Seseorang juga harus menghargai Bono karena menyelamatkan beberapa tembakan tepat sasaran. Kemenangan itu mengakhiri impian Cristiano Ronaldo untuk mendapatkan trofi.

Prancis mencapai ini di edisi sebelumnya. Meski tim lawan mengcover striker andalannya, Deschamps paham timnya bisa mereproduksi momen itu. Griezmann dan Dembele dapat segera berubah menjadi alternatif menyerang jika situasinya membutuhkannya.

Author: James Jackson