Kosta Rika mengalahkan Jepang dengan skor 1-0

Kosta Rika mengalahkan Jepang dengan skor 1-0

Setelah menderita kekalahan 7-0 di tangan Spanyol, Kosta Rika memperbaiki rekornya dengan kemenangan. Meski berhasil mempertahankan permainan di halaman belakang lawan, performa ofensif Jepang cukup menjanjikan.

Sejak awal, Jepang memiliki peluang 66% untuk menang. Slot teratas Grup E jatuh ke tangan Amerika Serikat dengan kemenangan tak terduga 2-1 melawan Jerman. Kosta Rika, masih belum pulih dari kekalahan 7-0 dari Spanyol, ingin berkonsentrasi pada pertahanan 5-untuk, dengan Oviedo ke Fuller meregangkan serangan Ueda.

Kosta Rika tampaknya berada di bawah tekanan. Namun, ada sejarah yang akan dibahas. Empat kali sebelumnya, Kosta Rika dan Jepang telah bertanding head-to-head. Hasil menguntungkan bagi Jepang, dengan hanya sekali imbang. Tiga pertandingan tersisa menghasilkan kemenangan bagi tim yang mengalahkan juara Piala Dunia empat kali itu.

Pada menit ke-7 pertandingan Piala Dunia FIFA Qatar 2022 antara Jepang dan Kosta Rika, Jepang diekspos dengan niat mempertahankan penguasaan bola di lini tengah. Endo dan Morita menampilkan keterampilan brilian mereka. Ueda tetap dalam mode menyerang sejak awal tanpa kehilangan momentum.

Watson, Duarte, dan Calvo harus berjuang dari zona penalti hingga menit ke-31. Formasi lapangan dibentuk kembali untuk keduanya. Jepang masuk dengan rekor 4-2-3-1, sedangkan Kosta Rika masuk dengan rekor 3-4-2-1.

Tidak heran Gonda memiliki sentuhan paling sedikit sejauh ini di turnamen. Pada pertandingan sebelumnya melawan Jerman, Ueda, Yoshida, dan rekan setimnya melakukan perlawanan. Tidak ada pergeseran momentum dalam pertandingan ini.

Jepang tetap bergerak untuk membuatnya terlihat seperti permainan hanya di separuh lainnya. Fans menunjukkan kedisiplinan saat mereka membersihkan area tempat duduk terakhir kali. Sebut saja transfer yang valid, karena bintang mereka tampaknya telah menyerap energi itu untuk refleksi disiplin di lapangan.

Contreras mendapat kartu kuning pada menit ke-41 karena menjatuhkan Yoshida dengan sentuhan di kakinya. Jeda tersebut memengaruhi Kosta Rika dengan mematahkan drive yang dipercepat. Yamane juga mendapat kartu kuning karena bentrok dengan Campbell. Digambarkan sebagai hal yang sulit, kartu kuning tidak bisa dihindari.

Meski dengan tambahan poin, Kosta Rika hanya mampu menguasai 58% penguasaan bola. Di babak pertama, lima tembakan dilepaskan, tidak ada yang tepat sasaran. Jepang memutar permainan meski memiliki 42% penguasaan bola di babak pertama.

Navas memblokir dua tembakan dalam lima menit pertama babak kedua saat Jepang menyerang. Respon lawan terhadap sepak pojok Jepang hanya memperburuk keadaan.

The Reds mencetak gol di 10 menit terakhir. Tejeda membantu Fuller mencetak gol. Gonda nyaris melewatkan bola yang melambung lebih tinggi menanggapi dorongan lembut itu. Jepang membalas dalam 3 menit terakhir untuk 90. ‚Äč‚ÄčNavas memblokir tembakan langsung.

Enam lebih dari 90 menit tidak membawa hasil. Kosta Rika menulis sejarah di punggung Fuller. Selanjutnya adalah pertandingan antara Jepang dan Spanyol. Kosta Rika akan menghadapi Jerman yang berusaha maju.

Author: James Jackson