Final WTC 2023 Menganalisis tes akhir satu kali antara India dan Australia

Final WTC 2023 Menganalisis tes akhir satu kali antara India dan Australia

India dan Australia akan bertemu untuk pertandingan uji coba satu kali di The Oval sebagai bagian dari penutupan Kejuaraan Tes Dunia ICC edisi saat ini. Pertandingan akan dimulai pada 07 Juni 2023, pukul 15.00 IST. Rohit Sharma dan Pat Cummins memimpin tim masing-masing, dengan India membuat penampilan kedua di pertandingan uji coba terakhir.

Kesimpulan sebelumnya melihat India kalah dari Selandia Baru sementara Australia tetap keluar dari dua daftar teratas. Pasti ada banyak potensi di pihak India, dan orang Australia akan memperhatikannya. Namun, ada banyak pembicaraan yang dapat dilakukan mengenai hal ini. Oleh karena itu, berikut adalah artikel yang tepat untuk lebih memahami posisi kedua tim saat ini.

Tim India

Ajinkya Rhane kembali ke tim, dan Shubham Gill baru saja tampil fantastis di Indian Premier League. Faktanya, Gill dikreditkan dengan menyelesaikan liga di bagian atas daftar Orange Cap. Total larinya mencapai 890 untuk Gujarat Titans.

Sharma kemungkinan akan memainkan bola pertama melawan Australia, memberi Shubham kesempatan untuk kemudian melanjutkan permainan. Bekerja untuk pihak India membuat Kohli mendapatkan kembali supremasinya. Raja sejauh ini telah mencetak 8.000+ lari dalam format tes, dengan skor tertinggi 254 tak terkalahkan. Rohit Sharma tidak jauh di belakang dan memiliki 3.300+ lari untuk namanya.

Sedangkan untuk Shubham Gill, Pangeran telah memainkan 28 inning untuk mencatatkan dua abad setengah abad dengan total 890 run. Gill akan meneruskan momentum IPL-nya di Final ICC WTC mulai 07 Juni.

Tim Australia

David Warner memiliki rencana untuk pensiun dari format pengujian. Inilah salah satu alasan mengapa orang Australia dituntut untuk membawa pulang gelar. Banyak wahana tentang kinerja unit bowling mereka. Kekuatan datang dari sang kapten sendiri dan dilengkapi oleh Mitchell Starc. Berbicara banyak tentang rekornya adalah daftar 306 gawang di 147 babak.

Pemain bowler cepat lengan kiri yang berpengalaman menghantui dengan rekor mendebarkan 16-empat gawang dan 13-lima gawang dalam karirnya sejauh ini.

Pat Cummins memiliki banyak ujian kriket yang tersisa dalam dirinya. Namun, dia naik tinggi pada rekor 217 gawang dalam 90 babak. Kapten Australia itu mampu mempertahankan ekonomi 2,73. Artinya akan kembali sulit untuk membawa skor bagus di The Oval.

India vs. Australia Head-to-Head

India dan Australia berbagi masa lalu yang kompetitif dalam olahraga. Kriket adalah bidang arus utama di kedua negara, tanpa keraguan bahwa penggemar mendukung tim mereka terlepas dari tempatnya.

Statistik head-to-head miring ke arah Australia. Mereka telah bertemu 106 kali dalam format tes, dan Australia lebih sukses daripada India. Rohit mengikuti statistik selama pertandingan, tetapi jumlah kemenangan dan kekalahan hampir tidak menyentuh pikirannya. Ini akan berguna karena India memiliki 32 kemenangan dibandingkan dengan 44 oleh Australia. Beberapa situs taruhan kriket teratas menganggap Australia menang murni berdasarkan angka-angka ini.

Empat Puluh Empat pertandingan berakhir seri, sementara satu pertandingan seri antara India dan Australia. Tempat yang netral akan memberi mereka kesempatan untuk menunjukkan mengapa mereka yang terbaik dan pantas memenangkan gelar. Secara keseluruhan, seseorang dapat mengharapkan kontes berada di antara garis batting India dan susunan bowling Australia. Pengalaman Cheteshwar Pujara harus mengimbangi ketidakhadiran Rishabh Pant agar India menang.

Faktor faktor kunci

Para ahli telah melakukan penggalian, menyebut lapangan sebagai yang terbaik untuk pemintal dan penjahit. Ada kemungkinan bahwa batter dapat melakukan gerakan tiba-tiba jika kondisi cuaca yang tidak dapat diprediksi menguntungkan mereka. Jika tidak, pemain bowling akan melakukan lompatan besar untuk kecepatan pengambilan gawang yang konstan.

Juni menandai bulan terhangat di Inggris, dengan suhu rata-rata 29,5 derajat Celcius. Kehangatan bisa membawa kekeringan ke lapangan dan membantu pemintal lebih banyak. Seamers akan mendapatkan keuntungan jika bola tidak memiliki kelembapan di atasnya.

Rohit dan Pat akan memimpin sisi strategis. Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa pemain dapat beradaptasi dengan perubahan kondisi cuaca di The Oval. Jika itu benar-benar menjadi lemparan bola, maka pertandingan akan menjadi lebih lambat dengan perjuangan untuk setiap lari. Harapkan slip untuk memiliki tempat tinggal permanen.

Kesimpulan

Fans menantikan final ICC World Test Championship antara India dan Australia. Tak perlu dikatakan, semua orang mendukung negara mereka masing-masing. Untuk semua alasan yang benar, bisa dikatakan. Beberapa situs taruhan kriket terbaik memprediksi Australia akan memenangkan gelar. Mereka pasti meremehkan kekuatan saat ini dan membiarkannya mendorong permainan dengan tekad.

India versus Australia di ICC WTC 2023 di The Oval akan menjadi acara yang harus diwaspadai. Pertemuan kompetitif memiliki peluang untuk berakhir seri. Setelah itu, keduanya akan dinyatakan sebagai pemenang bersama kejuaraan tes.

Author: James Jackson