FIFA Bergabung Dengan WTO untuk Memperluas Inklusi Ekonomi

FIFA Joins Up With WTO to Expand on Economic Inclusion

FIFA telah mengambil langkah positif dengan menjalin hubungan resmi dengan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO). Hal ini terjadi dengan tujuan utama untuk mencetak semua kemungkinan cara mengembangkan sarana untuk memajukan aspek inklusi ekonomi yang lebih, terutama yang berkaitan dengan negara berkembang.

Kemitraan optimis ini telah secara resmi dijabarkan dalam Memorandum of Understanding (MOU), yang ditandatangani antara Gianni Infantino, Presiden FIFA, dan Direktur Jenderal Ngozi Okonjo-Iweala dari WTO. Melalui MOU ini, keputusan bersama adalah untuk fokus pada kerjasama penuh antara kedua badan dalam semua hal pertukaran sudut pandang dan pendapat, menciptakan peta jalan yang menguntungkan dan secara efektif dan kompeten melaksanakan hal yang sama.

Aspek penting lainnya, sesuai dengan MOU, adalah bahwa, mulai saat ini, kedua organisasi ini akan secara aktif melibatkan diri dalam pemahaman dan evaluasi yang tepat tentang pengaruh ekonomi yang dimiliki sepak bola saat ini terhadap ekonomi dunia dan cara serta cara efektif untuk meningkatkan kemungkinan. menciptakan skenario yang lebih layak.

Menurut Gianni Infantino, Presiden FIFA, saat ini FIFA berperan aktif dalam mendistribusikan kembali pendapatan dan sumber dayanya di antara 211 asosiasi yang menjadi anggotanya. Bantuan keuangan ini sangat membantu dalam semua hal pembangunan dan pengembangan infrastruktur dan dalam menyediakan fasilitas yang lebih baik yang terkait dengan sepak bola. Namun, kebutuhannya, seperti yang ia uraikan lebih lanjut, adalah untuk dapat melakukan perbaikan lebih lanjut, yang melibatkan lebih banyak ide dan sarana inovatif di semua lini.

Terkait dengan hal tersebut, Direktur Jenderal WTO menyampaikan bahwa visinya adalah bekerja lebih efektif dan bermanfaat di bidang pemberdayaan perempuan, yang akan jauh lebih mudah dijangkau, dengan terbukanya peluang untuk meningkatkan pendapatan.

Author: James Jackson